Sendiri

Hari ini adalah hari yang unik. Gua jalan sendiri pergi sendirian keliling kota. Well, ga keliling kota juga sih. Cuma mampir ke beberapa mall, ambil foto, makan siang sendirian (diliatin sama mas-masnya) dan beli kue. Btw kadang gua bingung sama orang yang paling gabisa sendirian gitu. Jadi apa-apa harus ada temen dan ditemenin. Faktor Teman. Kira-kira bahasanya gitu kali ya. Sepanjang gua jalan-jalan sendiri gua diliatin banyak orang, mulai dari bapa ibu, Kakek Nenek, sampe yang couple pun ngeliatin gua dengan pandangan aneh. Emang ada yang salah sama gua? Gua ke wc, trus ngaca ga ada yang salah sama penampilan gua, ga ada upil nongol, rambut gua ga ketombean, baju gua bersih dari noda, celana gua risletingnya ga kebuka. Nothing weird. Gua tau kok gua diliatin karena gua jalan-jalan sendirian. So, what’s the problem with that? Apa salahnya jalan-jalan sendirian? Bule aja jalan-jalan sendirian bawa backpack kemana-mana. Gua tau kok kita makhluk sosial, trus gaboleh kah kita jalan-jalan sendiri? Hmm. Gua juga bingung juga sama teman-teman cewe gua. Mereka kalo ke wc pasti minta ditemenin. Gatau kenapa dan ga ngerti kenapa. Emang di wc ada apa sih? Apa ada monster? Ada setan kah? Ato kalian takut sama kuning-kuning yang mengambang? Hahahaha. Ga salah sih punya temen, justru carilah temen sebanyak-banyaknya. Tapi kita harus belajar mandiri. Jangan bergabung terus sama temen. Mau sampe kapan kita jadi benalu buat temen kita? Ya mungkin kerasanya biasa aja sih, tapi yang ditempelinnya BERASA!! Sadar hei sadar! Belajar mandiri. Berdikari. Inget temen itu ga selamanya ada buat kita. Jadi, belajarlah tidak bergantung pada orang lain. Memangnya enak ngerepotin orang terus?

Visiting me on:
Instagram : @yohanna_demusic
Twitter : @yohanna_demusic
Snapchat : yohannaajaah
http://www.askfm/yohannaajaah.com
http://www.soundcloud/yohannaajaah.com
http://www.youtube.com/channel/UCRSpg7XtjtrTXXxYQLIrM1g